#toodiadotmy :: Semua tentang belia ada di sini! Kami bukan sensasi tapi berinformasi.


Kedudukan: Unit Pemain Tengah Terbaik Di Serantau Eropah


 

Jika pemain tengah anda mendominasi jadi pasukan anda akan mendominasi. Buktinya, Barcelona era Pep Guardiola, lihat apa pemain tengah boleh lakukan. Apabila Barcelona mendominasi ia sebab kerana pemain tengah yang tersusun dan kukuh (Inter pada 2010, Bayern pada 20130

Kami cuba senaraikan pemain tengah yang cemerlang dalam 5 Liga Tertinggi di Eropah daripada musim lepas. Baca untuk mengetahuinya!

 

5. Xabi Alonso, Arturo Vidal dan Thiago (Bayern Munich)

1128927_imgw750

Cipta Peluang: 113

Menang Pertarungan: 423

Trio pemain tengah Bayern Munich menikmati musim akhirnya bersama selepas Xabi Alonso umum bersara. Pep Guardiola sudah pergi tetapi legasinya kekal yang membentukkan Bayern seperti mesin tersusun hinggakan Carlo Ancelotti berjaya memenangi takhta liga.

Sementara di Eropah mereka menewaskan Arsenal 10-2 pada aggregate dalam pusingan kalah mati sebelum tewas kepada Real Madrid dalam suku akhir yang mempersoalkan beberapa keputusan pengadil pada perlawanan itu. Thiago paling menyerlah, dia melakukan lebih banyak interceptions dan hantaran sempuran lebih daripada mana-mana pemain dalam seluruh divisi.

4. Sergio Busquets, Ivan Rakitic, Andrés Iniesta dan Leo Messi (Barcelona)

andresiniestaivanrakiticjuventusvfc4jaqqwttephl

Cipta Peluang: 33

Menang Pertarungan: 116

Trio pemain tengah Barcelona mengalami pergelutan musim ini peningkatan usia (Iniesta) dan prestasi kurang baik (Rakitic), jadi Leo Messi banyak habiskan masanya di tengah membantu mereka. Jadi, Luis Enrique mengekalkan perubahan formasi, meletakkan Messi dijadikan kepala kepada midfield diamond dalam 3-3-1-3.

Apa terjadi kemudia adalah lagenda. Dengan Messi di tengah, midfield Barca menankjubkan. Rekod Liga mereka: Main 7, Menang 6, Kalah 1, Jaringan 25, Bolos 7. Sudah tentu 3-3-1-3 adalah senjata kepungan direka untuk melawan ketinggalan 4-0 menentang PSG; di mana ia berjaya. Catalans menjadi kecoh di Camp Nou, selepas menghancurkan pasukan Francis 6-1. 6-1!

Tetapi Luis Enrique secara tiba-tiba menghapuskan sistem itu selepas ditewaskan Sevilla. Tanpa lindungan Messi, kekurangan pemain tengah dan Barca tewas 5 perlawanan akhir mereka kembali kepada 4-3-3.

3. Sami Khedira and Miralem Pjanic (Juventus)

fc-torino-v-juventus-fc-serie-a-1024x683

Cipta Peluang: 89

Menang Pertarungan: 180

Kehilangan Arturo Vidal dan Paul Pogba pada musim lepas, Juventus mulakan kempen dengan menggadingkan pengganti mereka sebagai enjin pasukan. Juve menjadi semakin bagus. Sama ada Juve main 3 bek atau 4, Khedira dengan tenaga yang berterusan dan Pjanic adalah playmaker. Duo hebat yang seimbang.

2. Tiemoué Bakayoko and Fabinho (Monaco)

epn1484571179

Cipta Peluang: 47

Menang Pertarungan: 464

Duo ini melawan semua jangkaan membawa Monaco ke atas padang dan ke atas table Ligue 1 seterusnya ke Liga Juara-Juara. Fabinho dan Bakayoko adalah duo yang digeruni, memiliki fizikal yang menakutkan dan kehebatan teknik. Mereka mempunya pelbagai cara untuk merampas bola daripada anda.

Dan apabila, dengan Fabinho membuat hantaran ke hadapan atau Bakayoko membawa bola, mereka mampu bawa bola ke hadapan hingga ke bahagian sayap atau penyerang, membiarkan mereka melakukan penyudang sementara duo ini pengawasi kelemahan Monaco: bek-tengah.

Dalam Eropah mereka membawa Monaco ke Liga Juara-Juara pertama kelab sejak 2004, di mana mereka tidak meneruskan rentak oleh kerana kecederaan Bakayoko dan kepintaran Dani Alves. Di tempat mereka, mereka melonjak perjalanan mereka dengan memenangi takhta Ligue 1 selepas 17 tahun. Pasangan yang hebat.

1. Casemiro, Luka Modric and Toni Kroos (Real Madrid)

ba8a1b3acdde7d06712b9955ffba219d

Cipta Peluang: 121

Menang Pertarungan: 398

Ada sesuatu yang menarik tentang Real Madrid akhirnya melepasi Barcelona dan memenangi takhta Liga sejak 2012 dengan unit pemain tengah yang menakjubkan. Dan tidak melakukan kesilapan, midfield Madrid adalah menakjubkan dan berkatogeri.

Semua ada tugas dan memainkan dengan sempurna: Casemiro adalah mesin-terjahan (Memenangi 70 terjahan adalah tertinggi di Madrid), menang bola adalah matlamat dia dan menggerakkan ia kepada 2 pemain bijak di hadapannya. Tono Kross adalah menjawab soalan, melonjak ke final third untuk melakukan percubaan atau hantaran. Dengan 80 peluang tercipta, adalah tertinggi dalam La Liga.

Modric, mungkin adalah pertahanan berposisi terbaik dan penyerang meyakinkan. Pergerakannya dengan bola di seluruh padang, kelihatan seperti Johan Cryuff dalam badan Andres Iniesta, dia adalah playmaker yang seronok dilihat.

Madrid bukan sahaja memenangi La Liga tetapi juga memenangi Liga Juara-Juara. Ketiga dalam empat tahun dan kejuaran kedua berturut-turut. Mereka adalah pihak pertama yang mengekalkan trofi dalam 27 tahun dan dengan melakukan ia, melengkapkan European Double pertamanya sejak 1958.

Dan tidak melakukan kesilapan, pemain tengah mereka adalah sebab mereka mengembalikan persembahan yang teruk pada separuh masa pertama untuk menewaskan Juventus 4-1 di Cardiff. Kedua mereka melonjakkan permainan dan menawarkan Madrid pengawalan yang Juventus tidak boleh di kekang.

 

 

Artikel Berkaitan